Mengucap Syukur Melalui Upacara Reba

Posted by admin | November 4, 2011 1

Di Nusa Tenggara Timur tepatnya di daerah Kabupaten Ngada, ada cara unik yang dilakukan masyarakat untuk melakukan penghormatan dan ucapan terima kasih terhadap jasa leluhur. Masyarakat melakukannya dengan mengadakan upacara Reba yang telah menjadi tradisi turun temurun.

Upacara ini merupakan upacara tahunan yang dilakukan masyarakat. Biasanya dilakukan pada awal tahun di bulan Januari atau Februari. Dalam upacara ini, masyarakat meminta petuah tokoh agama dan tokoh ada untuk dapat menjalani kehidupan yang lebih baik di di tahun yang baru.

Upacara Reba merupakan upacara tahunan yang cukup besar. Sebelum dilakukan perayaan Reba, masyarakat terlebih dahulu mengadakan  upacara pembukaan Reba atau dikenal dengan su’i uwi. Di malam hari, dilakukan acara makan bersama sambil menunggu pagi datang. Selanjutnya di pagi hari perayaan, masyarakat bersama-sama untuk mencicipi hidangan yang telah matang dan siap dimakan.

Yang menarik adalah hidangan utama perayaan ini bukanlah hidangan mewah layaknya berbagai perayaan pada umumnya. Dalam perayaan ini, hidangan yang disajikan adalah ubi. Ubi sendiri diagungkan karena dianggap sebagai sumber makanan yang tidak pernah habis disediakan oleh bumi.  Oleh karena itu warga Ngada tidak pernah mengalami rawan pangan.

Upacara Reba dilakukan dengan meriah selama tiga sampai empat hari. Sebelum pelaksanaan tari-tarian dan nyanyian dimulai, diadakan misa inkulturasi yang dipimpin oleh pemuka agama setempat. Memadukan unsur adat dan agama, rangkaian upacara juga diiringi dengan paduan suara gereja dengan menggunakan bahasa lokal.

Upacara berlanjut dengan iring-iringan tarian penari yang menggenggam pedang panjang dan tongkat warna-warni pada bagian ujungnya. Tongkat-tongkat tersebut bertambah meriah dengan dihiasi bulu kambing berwarna putih.

Sebagai pengiring, musik gesek berdawai tunggal yang terbuat dari tempurung kelapa atau labu hutan digunakan dalam upacara ini. Suasana pun bertambah meriah ketika para penonton dan penari disodori satu dua gelas arak. Ritual ini merupakan tradisi setiap orang Ngada yang hadir dalam acara tersebut. Hal ini dilakukan sebagai wujud kegembiraan masyarakat Ngada dengan tetap menjaga nuansa rohani.

Mengucapkan syukur dan berterimakasih memang memiliki caranya masing-masing. Terlebih jika berkaitan langsung dengan adat istiadat serta kebudayaan seperti yang dilakukan masyarakat Ngada. Selain sebagai wujud terimakasih, Upacara Ngada juga menjadi cara untuk melestarikan kebudayaan leluhur. Bagi masyarakat Ngada, Upacara Ngada bukan sekedar upacara simbolistik tetapi juga melibatkan unsur religi, kebudayaan dan adat istiadat yang selama ini dipegang dan dilestarikan secara turun temurun.

  • Bajawa-amp-Bena-Village-8

One Response

Leave a Reply

latest posts from Warisan

1313361_199082_93ff6ebe01_p
Taman Ujung Soekasada, Karangasem

Taman Soekasada, Eksplorasi Bali dari Sisi Berbeda

Posted on Jun 9, 2014 in Slider | no responses

Cover Photo

Kosmologi Ciptagelar

Posted on May 6, 2014 in Warisan | one comment

latest posts from Prestasi

Rintya dan Nailul
44073_large

Telur Busuk Membuat Nama Antonius Wisnu Harum

Posted on Sep 11, 2014 in Prestasi | no responses

P14-070912-001

March Boedihardjo jadi Mahasiswa di Usia 9 Tahun

Posted on Aug 19, 2014 in Prestasi | one comment